Breaking News

microservices monolit

Arsitektur Microservices dan Monolit: Pilihan Mana yang Paling Tepat?

Jika Anda hanya tahu arsitektur monolit, Anda seperti hidup di bawah batu. Teknologi saat ini telah berkembang untuk mengatasi masalah bisnis yang muncul, dan sekarang arsitektur microservices menjanjikan waktu yang lebih cepat untuk memasarkan, kelincahan bisnis, dan fleksibilitas.

Microservices  bahkan dikatakan sebagai kekuatan pendorong di balik transformasi digital. Namun, sistem monolit memiliki manfaat dan skenarionya sendiri. Jadi, bagaimana perbandingan arsitektur monolit dan microservices serta dalam situasi apa Anda memilih yang mana?

Mengenal arsitektur Monolit 

Aplikasi monolitik mudah dikembangkan, diuji, dan disebarluaskan dalam berbagai bidang. Setelah penerapan, Anda cukup menyesuaikannya berdasarkan perubahan yang sedang berlangsung. Meskipun ini berarti ada satu titik kegagalan selama penerapan, ini pada dasarnya bukan masalah bagi sebagian besar organisasi.

Dengan semua yang melalui aplikasi yang sama, masalah lintas sektoral seperti logging, penanganan, caching, dan keamanan dengan mudah diatasi karena memori, ruang, dan sumber daya digunakan bersama. Pendekatan monolitik juga hadir dengan keunggulan kinerja, karena akses memori bersama lebih cepat daripada komunikasi antar-proses.

Kelebihan Arsitektur Monolitik

  1. Sederhana untuk dikembangkan.
  2. Sederhana untuk diuji. Misalnya Anda dapat menerapkan pengujian ujung ke ujung hanya dengan meluncurkan aplikasi dan menguji UI dengan Selenium.
  3. Sederhana untuk disebarkan. Anda hanya perlu menyalin paket aplikasi ke server.
  4. Sederhana untuk menskalakan secara horizontal dengan menjalankan banyak salinan di belakang penyeimbang beban.

Kekurangan Arsitektur Monolitik

Dalam lingkungan pasar yang bergerak cepat dan berkembang pesat ini, kekurangan arsitektur aplikasi monolitik menjadi jelas, antara lain:

  1. Tingkat kerumitan perangkat lunak yang tinggi. Aplikasi yang sukses terus berkembang untuk memenuhi tuntutan yang berubah. Akibatnya, aplikasi monolitik ini bisa menjadi lebih sulit untuk dipelihara, apalagi dipahami sepenuhnya oleh pengembang yang mengerjakannya.
  2. Tidak ada tanggung jawab. Aplikasi besar berisiko dianggap sebagai kotak hitam yang tak seorang pun ingin bertanggung jawab. Disebut “bola lumpur besar”, ini dapat menyebabkan disinsentif bagi pengembang individu untuk menyentuh apa pun.
  3. Kurangnya kelincahan. Dengan aplikasi monolitik, tim biasanya terstruktur sesuai dengan fungsi masing-masing, seperti frontend, backend, atau database. Saat permintaan dibuat yang memengaruhi semua tim ini, proyek yang dihasilkan dapat memakan banyak waktu karena tugas harus dibagikan oleh dan di antara beberapa anggota tim yang berbeda.
  4. Dalam arsitektur terpusat, bagian-bagian individu sangat digabungkan dan bergantung satu sama lain. Ini menghasilkan satu titik kegagalan yang dapat menjatuhkan seluruh sistem.
  5. Pengujian yang tidak efisien. Karena titik kegagalan tunggal yang ada dalam aplikasi ini, pengujian yang komprehensif dan berulang menjadi sangat penting. Jika hanya satu bagian kecil dari aplikasi yang diubah, itu perlu diuji secara keseluruhan – juga sehubungan dengan fitur yang tidak ada hubungannya dengan perubahan asli.
  6. Tidak ada spesialisasi. Dalam aplikasi yang sangat digabungkan, masing-masing komponen biasanya diperlakukan sama sehubungan dengan jenis jumlah sumber daya yang mereka akses – terlepas dari bagian tertentu yang membutuhkan lebih banyak atau lebih sedikit CPU, RAM, atau I/O disk.
  7. Masalah penskalaan. Dengan sebagian besar aplikasi monolitik, penskalaan secara horizontal adalah satu-satunya pilihan, yang pada gilirannya menciptakan banyak masalah lainnya. Dapat dimengerti, perusahaan yang menghadapi kebutuhan untuk bergerak lebih cepat dan mendorong inovasi mencoba mencari cara untuk mengatasi pembatasan ini.

Mengenal Microservices

Selanjutnya, pendekatan microservices merangkum setiap kemampuan bisnis ke dalam layanan individual. Setiap proses aplikasi berfungsi sebagai layanan terpisah yang digabungkan secara longgar dengan logika dan databasenya sendiri. Pembaruan, penerapan, pengujian, dan penskalaan terjadi dalam cakupan setiap layanan.

Meskipun microservices tidak mengurangi kompleksitas sistem, mereka membuat kompleksitas lebih terlihat dan dapat dikelola. Bergantung pada kebutuhan, layanan yang sama dapat digunakan kembali dalam beberapa proses bisnis dan melalui berbagai saluran dan titik kontak. Dengan menstandardisasi kontrak melalui API berorientasi bisnis, pengguna tidak melihat perubahan apa pun yang dibuat di backend.

Kelebihan Arsitektur Microservices 

  1. Arsitektur microservices menangani masalah kompleksitas dengan menguraikan aplikasi menjadi satu set layanan yang dapat dikelola yang jauh lebih cepat untuk dikembangkan, dan lebih mudah untuk dipahami dan dipelihara.
  2. Arsitektur microservices memungkinkan setiap layanan dikembangkan secara independen oleh tim yang berfokus pada layanan itu.
  3. Arsitektur microservices mengurangi hambatan dalam mengadopsi teknologi baru karena pengembang bebas memilih teknologi apa pun yang masuk akal untuk layanan mereka dan tidak terikat pada pilihan yang dibuat di awal proyek.
  4. Arsitektur microservices memungkinkan setiap microservices  untuk digunakan secara independen. Akibatnya, ini memungkinkan penerapan berkelanjutan untuk aplikasi yang kompleks.
  5. Arsitektur microservices memungkinkan setiap layanan diskalakan secara independen.

Kelemahan Arsitektur Microservices

  1. Arsitektur microservices menambahkan kompleksitas pada proyek hanya dengan fakta bahwa aplikasi microservices  adalah sistem terdistribusi. Anda perlu memilih dan menerapkan mekanisme komunikasi antar-proses berdasarkan pesan atau RPC dan menulis kode untuk menangani kegagalan sebagian dan mempertimbangkan kekeliruan lain dari komputasi terdistribusi.
  2. Microservices memiliki arsitektur database yang dipartisi. Transaksi bisnis yang memperbarui beberapa entitas bisnis dalam aplikasi berbasis microservices  perlu memperbarui beberapa database yang dimiliki oleh layanan yang berbeda. Menggunakan transaksi terdistribusi biasanya bukan pilihan dan Anda akhirnya harus menggunakan pendekatan berbasis konsistensi, yang lebih menantang bagi pengembang.
  3. Menguji aplikasi microservices  juga jauh lebih kompleks daripada dalam kasus aplikasi web monolitik. Untuk pengujian serupa untuk layanan, Anda perlu meluncurkan layanan itu dan layanan apa pun yang bergantung padanya (atau setidaknya mengonfigurasi rintisan untuk layanan tersebut).
  4. Lebih sulit untuk menerapkan perubahan yang mencakup banyak layanan. Dalam aplikasi monolitik, Anda cukup mengubah modul yang sesuai, mengintegrasikan perubahan, dan menerapkannya sekaligus. Dalam arsitektur Microservice Anda perlu hati-hati merencanakan dan mengkoordinasikan peluncuran perubahan untuk setiap layanan.
  5. Menyebarkan aplikasi berbasis microservices  juga lebih kompleks. Aplikasi monolitik hanya digunakan pada satu set server identik di belakang penyeimbang beban. Sebaliknya, aplikasi microservice biasanya terdiri dari sejumlah besar layanan. Setiap layanan akan memiliki beberapa instance runtime. Dan setiap instans perlu dikonfigurasi, diterapkan, diskalakan, dan dipantau. Selain itu, Anda juga perlu menerapkan mekanisme penemuan layanan. 

Jadi kesimpulannya, membangun aplikasi yang kompleks secara inheren sulit. Arsitektur Monolitik lebih cocok untuk aplikasi sederhana dan ringan. Ada pendapat yang menyarankan untuk memulai dari monolit terlebih dahulu dan yang lain menyarankan untuk tidak memulai dengan monolit ketika tujuan Anda adalah arsitektur microservices. Tapi bagaimanapun penting untuk memahami arsitektur Monolitik karena merupakan dasar untuk arsitektur microservices  di mana setiap layanan dengan sendirinya diimplementasikan sesuai dengan arsitektur monolitik. Pola arsitektur Microservices adalah pilihan yang lebih baik untuk aplikasi yang kompleks dan berkembang. Sebenarnya pendekatan microservices  adalah tentang menangani sistem yang kompleks, tetapi untuk melakukannya pendekatan tersebut memperkenalkan serangkaian kompleksitas dan tantangan implementasinya sendiri.

Baca Juga : 8 Startup Indonesia Terkemuka yang Masuk Forbes, Populer di Kawasan Asia Pasifik

Leave a Reply

Your email address will not be published.