Breaking News

Managemen Data

Langkah Kunci Membuat Strategi Manajemen Data

Manajemen data adalah seperangkat praktik untuk menangani data yang dikumpulkan atau dibuat oleh perusahaan sehingga dapat digunakan untuk membuat keputusan bisnis yang terinformasi. Ide inti di balik keseluruhan proses manajemen data adalah memperlakukan data sebagai aset berharga.

Jika bisnis Anda menghasilkan banyak data dan Anda mencari cara untuk mengaturnya untuk penyimpanan dan penggunaan lebih lanjut, Anda berada di tempat yang tepat.

Manfaat penerapan strategi managemen data

Peningkatan produktivitas secara keseluruhan.

Jika diatur dengan cermat, manajemen data meminimalkan pergerakan data, membantu mengungkap gangguan kinerja, dan memungkinkan pengguna mendapatkan semua informasi yang diperlukan dengan sekali klik.

Penghematan biaya.

Dengan adanya manajemen data, perusahaan dapat menghindari duplikasi yang tidak perlu dan karyawan tidak akan melakukan penelitian yang sama atau memenuhi tugas yang sama berulang kali.

Kemampuan untuk merespons perubahan dengan cepat.

Keberhasilan perusahaan sangat bergantung pada kemampuannya untuk membuat keputusan yang tepat dengan cepat jika terjadi perubahan. Jika terlalu lama bereaksi terhadap pergeseran pasar atau aktivitas pesaing, bisnis kemungkinan besar akan kehilangan uang dan kehilangan peluang. Data terorganisir memungkinkan pengambil keputusan untuk memperoleh informasi penting lebih cepat dan merespon dengan tepat.

Peningkatan akurasi keputusan.

Semakin banyak data berkualitas yang Anda miliki, semakin besar gambaran yang Anda lihat, dan semakin baik keputusan yang Anda buat. Dan sebaliknya, kurangnya informasi atau kesalahan dalam data yang tersedia dapat menyebabkan kesalahan bisnis yang fatal.

Berikut Langkah Kunci Membuat Strategi Manajemen Data yang Baik

Identifikasi Tujuan Bisnis

Data tidak dapat memenuhi tujuannya jika tujuan bisnis tidak menginformasikannya. Itulah mengapa langkah pertama dalam membangun strategi adalah mengeksplorasi kebutuhan dan tantangan bisnis, dan kemudian menggunakan informasi tersebut untuk menentukan tujuan bisnis.

Dengan memulai dengan tujuan bisnis, Anda dapat mengungkap pengetahuan yang harus dibangun dan dikembangkan oleh organisasi Anda.

Untuk mengidentifikasi tujuan, ajukan pertanyaan yang mengeksplorasi tujuan keseluruhan organisasi, data yang diperlukan untuk mencapai tujuan tersebut, dan wawasan yang diperlukan untuk memenuhi tujuan tersebut. Carilah masukan dari berbagai pemangku kepentingan dalam organisasi, dan gunakan informasi itu untuk membangun strategi jangka panjang yang membahas kasus penggunaan khusus untuk memandu organisasi.

Tentukan Kebutuhan Data

Data apa yang diperlukan untuk mencapai tujuan bisnis, dan di mana Anda akan mengumpulkannya? Penting untuk menjawab kedua pertanyaan ini pada langkah kedua dalam membuat strategi manajemen data.

Sasaran bisnis akan menentukan jenis data yang Anda butuhkan, paling umum, internal atau eksternal, terstruktur atau tidak terstruktur, atau kombinasi keduanya. Masalah yang lebih besar adalah menemukan dan mengumpulkan data setelah Anda mengidentifikasinya.

Buat kerangka kerja yang dapat Anda tambahkan informasinya. Ini membantu mengidentifikasi data yang hilang dan menyediakan pendekatan terstruktur untuk pengumpulan data, yang merupakan fase berikutnya dari langkah ini. Misalnya, analitik situs web atau media sosial dapat memberikan informasi yang diperlukan, atau Anda mungkin perlu membelinya melalui penyedia pihak ketiga.

Buat Proses Data yang Berkelanjutan

Langkah selanjutnya dalam strategi komprehensif adalah mengembangkan proses untuk mengumpulkan, menyiapkan, menyimpan, dan mendistribusikan data. Masing-masing proses ini penting untuk memastikan organisasi menangani data secara konsisten.

Kunci sukses saat membangun proses ini, catat Rosario, termasuk memastikan semua proses ramah pengguna dan tepat waktu, dan memiliki otomatisasi bawaan, jika berlaku. Menugaskan pengurus data untuk setiap proses juga penting, katanya, untuk menyeimbangkan kuantitas dan kualitas data.

Membangun Tata Kelola Data

Tata kelola data adalah salah satu elemen terpenting dari strategi manajemen data. Ketika volume data yang tersedia untuk suatu organisasi tumbuh, strategi yang dilakukan oleh organisasi dalam menanganinya menjadi sangat penting.

Tata kelola data diperlukan untuk menangani data secara efektif dan menanamkan kualitas data di seluruh organisasi.

Kebijakan dan prosedur tata kelola data menangani berbagai bidang, termasuk kualitas data, keamanan, privasi, transparansi, etika, akses, dan kepemilikan.

Kebijakan tata kelola yang baik memastikan setiap orang dalam suatu organisasi menggunakan data dengan benar. Anda harus mengomunikasikan kebijakan ini kepada semua orang, bukan hanya mereka yang terlibat langsung dalam pengelolaan data.

Mengadopsi Teknologi Yang Tepat

Memiliki perangkat keras dan perangkat lunak yang tepat adalah kunci bagi perusahaan yang membangun strategi manajemen data. Teknologi adalah salah satu komponen inti dari strategi yang sukses. Tanpa teknologi yang mendukung sebuah organisasi tidak dapat mengumpulkan atau menganalisis data dengan benar.

Saat membangun strategi, organisasi harus mengevaluasi kebutuhan teknologi mereka untuk mengumpulkan, menyimpan, dan menganalisis data; maka mereka perlu mengomunikasikan wawasan dari data itu.

Alat teknologi dapat merampingkan aliran melalui setiap tahapan ini dalam proses data dan memastikan bahwa pihak-pihak mendapatkan informasi yang mereka butuhkan untuk mendorong keputusan bisnis mereka.

Bangun Tim yang Memiliki “Knowledge”

Knowledge atau pengetahuan merupakan salah satu aspek penting dalam organisasi. Kurangnya pengetahuan oleh pemilik data sering menjadi masalah yang dihadapi organisasi saat menjalankan strategi manajemen data.

Pemimpin perusahaan perlu memberikan kesempatan kepada tim mereka untuk memperoleh keterampilan yang diperlukan untuk menggunakan data secara efektif.

Bagaimana perusahaan dapat membangun keterampilan data yang lebih kuat di antara staf mereka? Salah satu caranya adalah para pemimpin memprioritaskan memastikan semua orang tahu cara menggunakan alat perusahaan dengan benar.

Para pemimpin juga harus menekankan nilai peningkatan keterampilan data dan menumbuhkan budaya berbasis data yang mencakup penggunaan data dalam semua keputusan bisnis. Dengan demikian, organisasi akan membangun tim data yang lebih berpengetahuan yang mampu memaksimalkan manfaat dari strategi manajemen data.

Jalankan Strateginya

Langkah terakhir sebenarnya adalah menerapkan strategi data. Komponen kunci di sini adalah mengidentifikasi hambatan potensial apa pun saat pelaksanaannya dan melakukan evaluasi.

Setelah Anda mengidentifikasinya, membuat perubahan spesifik yang diperlukan untuk mengatasi masalah tersebut adalah yang terpenting, seperti menentukan siapa yang akan menjadi ujung tombak perubahan. Karena kebutuhan perusahaan berubah dari waktu ke waktu, aspek strategi mungkin juga berubah.

Kekuatan strategi data adalah memposisikan Anda untuk memberikan solusi terbaik saat kebutuhan organisasi Anda tumbuh dan berkembang. Strategi data Anda adalah peta jalan dan sarana untuk menangani kebutuhan manajemen data yang ada dan yang akan datang.

Pada era digitalisasi seperti sekarang ini setiap organisasi akan dibanjiri oleh jumlah data yang semakin besar. Setiap data memiliki nilai dan jika diinterpretasikan dapat menjadi kunci dalam pengembangan organisasi. Sehingga, pengelolaan dan manajemen data yang baik dan efektif menjadi salah satu strategi dari pengembangan organisasi. Pembahasan singkat mengenai langkah kunci membuat strategi manajemen data di atas perlu dikembangkan sesuai dengan kebutuhan masing-masing organisasi.

Baca Juga : Knowledge Management System: Wajib Dimiliki Setiap Bisnis

Leave a Reply

Your email address will not be published.