Breaking News

tren sosial media 2022

Prediksi Tren Media Sosial Tahun 2022 untuk Marketing

Selama setahun terakhir, media sosial telah meningkatkan pengaruhnya pada tren, industri, dan bahkan pasar. Kemudian bagaimana tren sosial media tahun 2022? Melihat dampaknya terus berkembang, manajer media sosial telah mengambil peran mereka ke arah yang baru dan inovatif. Sekarang, organisasi menyadari bahwa peran tersebut tidak hanya membuat draf dan penjadwalan, tetapi juga menciptakan budaya internet.

Menjalankan akun merek membutuhkan kerja keras dan kreativitas tanpa akhir. Memahami tren mana yang akan berhasil untuk audiens dan merek Anda adalah kombinasi antara seni dan sains.

Jadi siapa yang lebih baik untuk memprediksi masa depan pemasaran media sosial selain orang-orang di balik profil? Berikut adalah prediksi terhadap tren sosial media marketing di tahun 2022.

Manajer Pemasaran Senior dengan Pengalaman Media Sosial

Bidang media sosial menjadi lebih kompleks saat berkembang. Menavigasi perubahan ini telah mempersiapkan manajer media sosial untuk peran kepemimpinan senior. Kita akan melihat lebih banyak peran internal, tingkat senior yang secara eksplisit dikelola oleh orang-orang yang muncul melalui sosial.

Selama setahun terakhir, manajer media sosial harus menganalisis tren secara real-time untuk mempertahankan relevansi merek. Ini telah memberi banyak pengaruh yang dibutuhkan untuk keluar dari silo pemasaran dan bergabung dalam percakapan di seluruh organisasi mereka yang lebih besar. Saat peran terus berkembang, bahkan ada kemungkinan generasi CMO berikutnya berasal dari tim media sosial.

Tim Media Sosial

Tim media sosial akan menjadi lebih besar karena keberhasilan dan potensi sosial menjadi lebih jelas bagi organisasi. Mungkin akan ada kesadaran bahwa tim sosial satu orang tidak berkelanjutan dan Anda membutuhkan tim profesional kerajinan yang berdedikasi. Idealnya menghasilkan lebih banyak pekerjaan yang spesifik, dan peluang pertumbuhan.

Profesional sosial dapat membantu mendorong perubahan ini dalam organisasi mereka dengan meminta anggota kepemimpinan senior untuk memikirkan kembali peran yang secara historis dianggap sebagai satu tim khusus.

Lebih Banyak Bisnis Memerlukan Dukungan Sosial dan Komunitas

Hampir satu dari dua bisnis mengantisipasi bahwa media sosial akan menjadi saluran komunikasi eksternal utama mereka dalam tiga tahun ke depan. Perubahan ini akan menginspirasi lebih banyak perusahaan untuk membangun tim mereka dengan peran media sosial yang berpusat pada pelanggan.

Sejak awal pandemi, dunia digital benar-benar mengambil alih. Orang-orang lebih terlibat dengan merek yang mereka sukai di media sosial. Pada tahun 2022 kita akan melihat bisnis fokus untuk menciptakan tim dukungan media sosial yang kuat dan tim manajemen komunitas untuk terlibat dengan penggemar dan pelanggan.

Audiens Akan Menjadi Pusat Tren

Pada tahun 2022, keterlibatan harus melampaui menyukai posting dan menanggapi komentar. Akan ada lebih banyak peluang untuk kolaborasi dengan pelanggan. Konten yang dibuat pengguna akan terus tumbuh, mengambil peran yang lebih besar dalam keseluruhan strategi pemasaran dan pengembangan kampanye. Audiens akan menjadi bagian dari citra dan suara merek.

Di masa lalu, tren ditetapkan oleh segelintir orang untuk diikuti oleh massa. Sekarang, orang-orang biasa memulai momen besar dalam budaya internet dan merek harus mengikutinya.

Ketika datang untuk meneliti audiens target Anda, umpan sosial Anda sendiri akan menjadi aset terbesar. Tempat terbaik untuk belajar sosial adalah di sosial. Lihat apa yang dilakukan merek populer, tetapi yang lebih penting lihat apa yang dilakukan orang lain. Perhatikan bagaimana orang berinteraksi satu sama lain dan awasi percakapan yang sedang tren, gaya bahasa, dan jenis konten kreatif.

Konten Kreator dan Influencer Perlu Membedakan Diri

Influencer dan konten kreator tidak akan kemana-mana. Jika ada, lebih banyak akan terus naik ke ketenaran.

Pada tahun 2022, diperkirakan influencer media sosial harus bekerja lebih keras untuk membedakan diri mereka dari yang lain. Seiring platform media sosial menjadi semakin jenuh pengguna, menjadi menonjol dan unik akan membutuhkan lebih banyak upaya dari sudut pandang konten kreator.

Perubahan ini akan memiliki implikasi tertentu untuk merek juga. Di masa lalu, kemitraan pembuat konten adalah tentang menyebarkan jaring yang luas. Sekarang, untuk secara efektif memasukkan pembuat konten ke dalam strategi konten mereka, merek akan mengalihkan fokus mereka ke kreativitas dan penyelarasan merek, bukan hanya menjangkau.

Setelah membahas rangkaian orang-orang yang terlibat dan diperlukan dalam pemasaran media sosial di tahun 2022. Selanjutnya, Social Insider merangkum lima strategi untuk memaksimalkan marketing melalui media sosial, antara lain:

TikTok yang Semakin Besar

Sejak diluncurkan pertama kali, TikTok dengan cepat mendapatkan hati di dunia digital dan mengalami pertumbuhan yang cepat. Meningkatnya popularitas TikTok, menempatkan TikTok dalam jajaran strategi marketing dan akan tetap menjadi tren sosial media tahun 2022.

Oleh karena itu, semakin banyak merek diharapkan untuk bergabung dengan TikTok pada tahun 2022. Kabar baiknya adalah bahwa dengan mengikuti tren media sosial saat ini, kemungkinan tertinggal dan membiarkan pesaing Anda mengambil kemudi cukup rendah.

Jadi, apakah Anda siap untuk mengikuti tren media sosial terkini dan menjadi pemimpin di pasar Anda?

Beralih ke Konten Video

Melihat perkembangan TikTok, konten video adalah masa depan, sehingga Anda dapat meningkatkan strategi pemasaran video Anda pada tahun 2022.

Memang, memposting lebih banyak video bisa sangat bagus untuk keterlibatan media sosial Anda. Tetapi memposting video pendek dapat menjadi tiket Anda untuk memiliki kehadiran sosial yang luar biasa, seperti yang ditunjukkan oleh tren video media sosial.

Meningkatkan Anggaran Iklan

Media sosial tumbuh dari hari ke hari dalam pentingnya untuk bidang pemasaran. Apalagi sekarang, ketika sebagian besar merek terpaksa mengurangi aktivasi pemasaran karena pandemi Covid-19 dan mengalihkan sebagian anggaran pemasaran mereka ke iklan berbayar di media sosial.

Tidak mengherankan, mengingat kemampuannya untuk menjangkau audiens yang paling ditargetkan. Sehingga perusahaan harus menyiapkan anggaran yang lebih besar dalam melakukan pemasaran melalui media sosial.

Perluasan Penjualan Secara Online

Saat ini orang-orang semakin beralih ke media sosial sebagai cara untuk tetap terhubung dengan orang yang mereka cintai. Dan dengan meningkatnya penggunaan media sosial, belanja online juga meledak.

Pada tahun 2021 semua platform media sosial utama telah menemukan cara untuk memfasilitasi perjalanan pelanggan dan memasukkan fitur belanja.

Lantas, bagaimana social selling menjadi salah satu tren terbaru dalam social media marketing? Dengan memfasilitasi proses pembelian, Anda mengurangi risiko kehilangan prospek di sepanjang jalan hingga mereka mencapai ujung saluran pemasaran dan memesan sesuatu.

Peningkatan Permintaan untuk Konten AR

Filter AR, sejauh ini, adalah salah satu tren media sosial terbaru yang mulai mendapatkan popularitas luar biasa, terutama di antara merek-merek dari industri home&deco atau mode.

Merek kosmetik besar seperti Estée Lauder atau MAC Cosmetics telah menciptakan banyak filter AR untuk memberi prospek mereka kesempatan mencoba produk mereka dan menawarkan pengalaman yang mendalam.

Ditambah lagi dengan proyek besar Metaverse, maka perkembangan fitur AR di tahun 2022 akan semakin menanjak.

Terlepas dari apa yang sebenarnya tersedia untuk pemasaran media sosial, satu hal yang pasti yaitu adanya masa depan digital yang cerah. Ada lebih banyak peluang untuk kreativitas, inovasi, dan pertumbuhan karier daripada sebelumnya. Sekarang saatnya untuk melangkah ke kekuatan Anda dan memanfaatkan momen itu.

Baca Juga: Panduan Strategi Digital Marketing Lengkap

Leave a Reply

Your email address will not be published.