Breaking News

minting crypto

Bagaimana Strategi Melakukan Minting Crypto?

Apa itu Minting Crypto?

Ketika berbicara tentang minting crypto, kita harus dapat membedakan antara minting dan mining crypto terlebih dahulu. Perbedaan utamanya adalah cara yang kontras di mana koin dibuat.

Mining crypto adalah aktivitas yang melibatkan pencatatan dan konfirmasi keabsahan transaksi di blockchain. Untuk melakukan proses verifikasi dan menerima cryptocurrency sebagai hadiah, penambang crypto perlu memecahkan masalah matematika kriptografi yang sangat kompleks.

Dimulai dengan Bitcoin pertama yang pernah ditambang pada tahun 2009, setiap blok yang baru ditambang berarti pembuatan koin baru dan memungkinkan pemeliharaan log terpusat dari semua transaksi crypto yang ada.

Mining crypto dapat menjadi aktivitas legal yang sempurna selama dilakukan di yurisdiksi yang diizinkan oleh hukum. Namun, ada kasus cryptojacking ilegal, suatu bentuk serangan cyber, di mana penjahat memasang malware atau Javascript di browser untuk membajak kekuatan pemrosesan orang lain.

Sedangkan minting adalah bagian dari mining crypto. Setelah koin di-hash, ini memicu proses pencetakan. Ini menggemakan proses keuangan tradisional menambang emas dan kemudian mencetak koin untuk diedarkan.

Sementara mining crypto menggunakan protokol Proof of Work (PoW), minting crypto menggunakan protokol Proof of Stake (PoS). Ini adalah proses yang dikenal sebagai staking dimana blok baru dibuat melalui otentikasi informasi, yang kemudian direkam di blockchain.

Staking membutuhkan penyetoran sejumlah besar untuk berpartisipasi dan itu dapat mengekspos individu ke tingkat risiko yang sangat tinggi. Namun, imbalan yang berasal dari biaya transaksi yang dibayarkan oleh pengguna sistem juga berpotensi sangat tinggi.

Seperti yang bisa kita lihat, baik minting maupun mining melibatkan pembuatan koin. Keduanya menghasilkan token baru dengan cara yang terdesentralisasi, mengamankan blockchain, tetapi cara untuk mencapai tujuan itu berbeda. Untuk membedakan antara protokol PoW dan PoS, kita perlu memahami proses pencetakan.

Perbedaan Token dan Koin

Perdagangan dan investasi Cryptocurrency telah mendapatkan banyak daya tarik dan orang-orang semakin mencari kesempatan untuk menguangkannya. Namun, lonjakan tajam pada beberapa koin dan token baru juga menyebabkan tren menarik lainnya. Ini telah menggelitik rasa ingin tahu pengikut crypto yang sekarang ingin mengeksplorasi kemungkinan mencetak koin cryptocurrency mereka sendiri.

Membuat cryptocurrency, pada awalnya, mungkin tampak seperti tugas yang menakutkan yang membutuhkan pengetahuan teknis tingkat lanjut dan sumber daya yang substansial. Tapi, itu mungkin lebih mudah dari yang Anda kira. Anda tentu saja membutuhkan tingkat keahlian tertentu tentang blockchain, tetapi itu akan tergantung pada apa yang Anda buat, token atau koin?

Ya, meskipun istilah koin dan token sering digunakan secara bergantian, ada perbedaan di antara keduanya. Perbedaan yang paling signifikan adalah bahwa koin memiliki blockchainnya sendiri, dan token dibangun di atas blockchain yang ada.

Mengetahui perbedaan ini sangat penting karena mengubah cara Anda mendesain cryptocurrency Anda.

Koin memiliki platform blockchain mereka sendiri seperti Bitcoin atau Eter pada blockchain ethereum. Koin memiliki kegunaan tertentu di seluruh jaringan, seperti mengambil bagian dalam pemerintahan, membayar transaksi, dan lain-lain.

Sedangkan token dibangun di atas platform blockchain yang sudah ada sebelumnya. Alih-alih jaringan lengkap, mereka memiliki utilitas khusus dalam proyek mereka. Salah satu contoh token yang dibangun di jaringan ethereum adalah PancakeSwap.

PancakeSwap memungkinkan pengguna untuk bertukar antara aset cryptocurrency dengan memanfaatkan kumpulan likuiditas yang dibuat pengguna. Itu tidak memiliki blockchain asli sendiri. Sebaliknya, itu bergantung pada blockchain ethereum untuk fungsinya.

Anda dapat melakukan minting koin dan token cryptocurrency, tetapi membuat token jauh lebih mudah daripada koin. Anda perlu membangun platform blockchain asli dari awal untuk membuat koin.

Meskipun Anda memiliki opsi untuk menyalin kode sumber blockchain bitcoin, Anda masih harus memiliki pengetahuan pengkodean yang luas untuk menambahkan variabel baru dalam kode. Anda juga perlu mendapatkan pengguna baru di blockchain Anda, yang merupakan rintangan tersendiri.

Strategi Melakukan Minting Crypto

Membuat token lebih layak bagi siapa saja yang tidak terlatih secara ekstensif dalam koding. Selain itu, Anda dapat memanfaatkan popularitas blockchain tempat Anda membangun token untuk menarik pengguna.

Satu-satunya peringatan dengan opsi ini adalah Anda tidak akan memiliki kendali penuh atas semua aspek token. Anda masih akan memiliki beberapa opsi penyesuaian yang dapat Anda manfaatkan. Banyak situs dan alat yang tersedia online memungkinkan Anda untuk mencetak token Anda sendiri.

Penting untuk diketahui bahwa kedua opsi akan membutuhkan dedikasi dan pengetahuan teknis. Jaringan paling populer tempat Anda dapat mencetak cryptocurrency adalah Binance Smart Chain (BSC) dan ethereum. Keduanya menyediakan standar token yang dapat Anda gunakan untuk membangun cryptocurrency Anda sendiri.

Hal-hal yang perlu Anda lakukan sebelum mendesain crypto Anda sendiri:

Tentukan utilitas crypto Anda

Cryptocurrency memiliki peran dan fitur yang berbeda. Untuk memulai proses pembuatan cryptocurrency Anda, Anda harus terlebih dahulu menentukan fitur-fiturnya dan peran apa yang akan dimainkannya.

Tentukan parameter tokenomics

Tokenomics adalah parameter yang mengatur cryptocurrency, seperti metode distribusi, harga awal, dan total pasokan.

Pilih platform blockchain

Ada banyak platform blockchain populer yang dapat Anda gunakan. Binance Smart Chain (BSC) dan ethereum adalah yang paling banyak digunakan untuk membuat aplikasi cryptocurrency dan keuangan terdesentralisasi (DeFi). Jika Anda membuat koin, Anda perlu membuat blockchain asli secara khusus.

Pilih mekanisme konsensus

Langkah ini hanya berlaku jika Anda membuat blockchain sendiri, karena blockchain yang ada sudah memiliki mekanisme konsensus. Mekanisme konsensus mendefinisikan bagaimana transaksi diverifikasi dan blok ditambahkan ke jaringan. Anda akan memiliki pilihan proof-of-work atau proof-of-stake. Sebagian besar blockchain sekarang menggunakan proof-of-stake karena lebih hemat energi.

Merancang node

Langkah ini juga hanya berlaku untuk koin. Merancang node mendefinisikan fungsionalitas blockchain Anda. Misalnya, Anda harus memutuskan apakah blockchain Anda akan bersifat publik, pribadi, atau diizinkan. Jika Anda ingin lebih mengontrol blockchain Anda, Anda harus menjalankan blockchain pribadi.

Rancang arsitektur internal blockchain Anda

Pada langkah ini, Anda harus memutuskan aspek-aspek seperti format alamat yang akan digunakan blockchain Anda, dan konsep inti lainnya yang akan menentukan blockchain Anda. Buat keputusan Anda dengan hati-hati di sini, karena Anda tidak dapat mengubahnya setelah blockchain berjalan.

Desain antarmuka (interface)

Anda perlu memastikan bahwa antarmuka yang Anda desain tepat dan mudah dinavigasi untuk operator dan para miner.

Pastikan cryptocurrency Anda mematuhi hukum

Jika Anda tidak yakin dengan aturan negara tentang legalitas pembuatan mata uang crypto, maka mintalah saran dari pakar hukum. Periksa apakah Anda memerlukan izin dari otoritas mana pun untuk mendistribusikan koin atau token crypto Anda.

Lakukan minting Cetak cryptocurrency Anda

Metode tepat yang Anda gunakan untuk mencetak crypto Anda akan bervariasi dengan parameter tokenomics Anda. Token pasokan tetap akan dicetak dalam sekali jalan melalui kontrak pintar, sementara koin seperti bitcoin dicetak saat penambang memvalidasi blok baru dalam rantai.

Penjelasan singkat di atas hanya ringkasan tentang cara mulai membuat cryptocurrency Anda sendiri. Jika Anda seorang amatir dan ingin menjadikan ini karier, Anda harus mencari bantuan profesional dari programmer, pakar blockchain, dan pakar hukum.

Leave a Reply

Your email address will not be published.